Cara Menambahkan Data Terstruktur ke Website Anda

shares |

Anda mungkin tidak tahu tentang saya, tapi saya bukan orang yang sangat teknis.

Saya tidak tahu bagaimana kode, dan saya bukan penyihir teknis SEO.

Namun, saya menyadari pentingnya mendapatkan teknis saat harus melakukannya.

Menambahkan data terstruktur, juga dikenal sebagai scuba markup, ke situs Anda adalah salah satu hal yang lebih teknis yang saya lakukan. Ini bisa memberi Anda dorongan SEO yang signifikan dan meningkatkan rangking Anda.

Sekarang saya akui, mungkin ada sedikit kurva belajar di sini.

Anda tidak perlu tahu bagaimana kode sama sekali. (Tapi jika Anda memiliki pengalaman pengkodean sebelumnya, itu akan mempermudah Anda mempelajari markup schema.)

Anda hanya perlu meluangkan waktu untuk membiasakan diri dengan cara kerjanya.

Cara Menambahkan Data Terstruktur ke Website Anda

Anda bahkan tidak perlu mempelajari istilah rumit atau teknis jika Anda tidak mau (meskipun saya menyarankannya). Anda dapat mengotomatisasi proses sehingga Anda tidak perlu melakukan kerja keras apapun.

Tapi Anda pasti harus memahami data terstruktur apa dan mengapa hal itu sangat penting.

Sementara ini adalah aspek teknis SEO yang lebih, pasti layak dipelajari. Anda akan mendapatkan keahlian baru yang akan membantu situs Anda meningkatkan rangkingnya.

Saya tahu "schema markup" dan "data terstruktur" terdengar rumit. Awalnya memang memang rumit, tapi siapa pun bisa melakukannya.

Jadi, mari selami dan bicarakan data terstruktur.

Apa Itu Data Terstruktur?

Data terstruktur, disebut juga schema markup, adalah jenis kode yang memudahkan mesin pencari untuk merangkak, mengatur, dan menampilkan konten Anda.

Data terstruktur berkomunikasi dengan mesin pencari seperti data Anda. Tanpa markup skema, mesin telusur hanya dapat memberi tahu data data Anda, dan mereka harus bekerja lebih keras untuk menentukan penyebabnya.

Untuk anda yang masih bingung saya akan buat contoh nya.

Katakanlah Anda ingin memberikan informasi kontak untuk perusahaan Anda. Anda bisa saja memasukkan informasi ke footer situs Anda, dan itu akan bekerja dengan baik untuk pengunjung manusia manapun.

Tapi mesin pencari harus bekerja sedikit untuk mencari tahu apa arti data mentah itu.

Namun, jika Anda menggunakan markup schema, Anda dapat memberi tahu mesin telusur bahwa informasi kontak Anda adalah informasi kontak Anda (bukan hanya beberapa data acak).

Pada dasarnya, Anda membantu mesin telusur menganalisis konten Anda dengan lebih mudah.

Ini sangat penting . Jika mudah bagi mesin pencari untuk merayapi situs Anda, Anda akan mendapatkan keuntungan SEO.

Anda mungkin terkejut mendengar bahwa markup skema dirancang untuk membantu pengguna.

Pikirkan markup schema sebagai kartu bisnis super rinci yang menampilkan informasi Anda dengan jelas.

Alasan lain mengapa marka schema benar-benar diperlukan adalah karena membuat pekerjaan mesin pencari menjadi lebih mudah.

Jadi Anda tidak "menulis untuk mesin." Anda termasuk detail ekstra dan tidak mengubah konten Anda dengan cara apapun.

Ada beberapa hal mendasar yang harus Anda pelajari terlebih dahulu, tapi setelah itu, akan dilakukan cukup mulus.

Apa Yang Perlu Anda Ketahui

Ketika saya memberi tahu teman saya tentang markup schema, mereka merasa bingung.

Aku mengerti ketakutan mereka. Lagi pula, ada ribuan persyaratan skema.

Tidak mungkin untuk menghafal semua itu, dan sepertinya terlalu rumit untuk mulai menggunakannya.

Inilah kabar baiknya: Anda tidak perlu menghafal apapun, dan Anda bisa mulai menggunakan data terstruktur hari ini.

Inilah yang perlu Anda ketahui:

1. Jenis Data Terstruktur Untuk Digunakan

Ada tiga jenis data terstruktur. Inilah tabel milik Google.

Karena JSON-LD adalah tipe yang disarankan, itulah yang akan kita gunakan.

Saya berbagi ini karena saya ingin membuat Anda sadar bahwa microdata dan RDFa tidak sama  dengan JSON-LD.

Jadi jika Anda meneliti data terstruktur, pastikan Anda membaca tentang JSON-LD dan bukan satu dari dua jenis data terstruktur lainnya.

2. Istilah Skema Yang Paling Umum

Anda mungkin bisa lolos karena tidak mengetahuinya, tapi jika Anda meluangkan sedikit waktu untuk mempelajari persyaratan mendasar ini, Anda akan menjadi lebih baik dengan lebih cepat.

Itemscope: Ini adalah salah satu istilah skema yang paling umum. Ini pada dasarnya mengatur konten Anda berdasarkan topik.

Lebih khusus lagi, ini memberi tahu mesin telusur bahwa semua konten yang ditandai dengan tag itemcope adalah topik yang sama. Anggap saja mengelompokkan konten Anda ke dalam bagian yang berbeda.

Inilah contoh dari Schema.org.

Itemtype: Itemtype jangka lanjut mengkategorikan konten Anda. Istilah itemscope mengatakan kepada search engine bahwa konten Anda adalah tentang sebuah barang, dan istilah itemtype akan memberi tahu mesin pencari jenis konten Anda.

Itemprop: Istilah ini memungkinkan Anda menentukan properti tertentu yang dimiliki item Anda.

Pada dasarnya, istilah itemprop mengkomunikasikan informasi tambahan tentang item tersebut.

Ada banyak jenis itemprop yang dapat Anda tetapkan. Sebagai contoh, berikut adalah beberapa jenis itemprop yang mungkin:

Cara Menambahkan Data Terstruktur ke Website Anda

Dengan menggunakan semua persyaratan ini, Anda akan menjadi sangat detail, yang merupakan hal yang baik. Itu berarti mesin pencari bisa lebih mudah dan lebih akurat mengatur konten Anda.

3. Pedoman Data Terstruktur Google

Jika Anda melakukan SEO untuk Google - dan mari kita jujur, siapa yang tidak? - Anda perlu bermain sesuai peraturan mereka.

Data terstruktur tidak terkecuali. Mereka memiliki pedoman kualitas untuk menggunakan markup schema.

Penting untuk mengingat hal ini saat menggunakan markup schema. Ini bukan saatnya Black Hat atau Gray Hat SEO.

Ingat, keseluruhan penggunaan data terstruktur adalah membantu mesin pencari menampilkan konten Anda lebih baik untuk orang.

Bantu mesin pencari, dan mereka akan membantu Anda sebagai imbalan, yang akan meningkatkan visibilitas Anda.

Menambahkan Data Terstruktur Ke Situs Anda

Sekarang mari kita melalui proses menambahkan markup schema ke situs Anda.

Sayangnya, ini bisa menjadi proses yang agak panjang. Itu semua tergantung pada sistem yang Anda gunakan untuk mengelola situs Anda dan tingkat kontrol yang Anda inginkan selama proses berlangsung.

Saya akan membahas dua cara terbaik untuk menerapkan skema: Pemandu Markup Data Terstruktur Google dan plugin WordPress.

1. Menggunakan Plugin WordPress

Jika Anda salah satu dari jutaan orang yang menggunakan WordPress untuk situs web, kemudian menggunakan markup skema akan sangat mudah bagi Anda.

Ada beberapa plugin khusus yang bisa Anda gunakan. Menurut saya, yang terbaik adalah Schema App Structured Data.

Plugin ini akan menghasilkan markup schema untuk keseluruhan situs Anda, dan Anda bahkan bisa masuk dan mengedit markup secara manual. (Atau Anda bisa menemukan plugin dengan mencari di Plugins> Add New .)

Setelah mendownload plugin, Anda bisa mengunggahnya dengan masuk ke Plugins> Add New . Kemudian klik "Choose file" dan pilih file zip untuk plugin yang anda download.

Klik "Install Now".

Terakhir, klik "Aktifkan Plugin".

Sekarang ketika Anda mengedit posting atau halaman dalam bentuk apapun, Anda akan melihat sebuah kotak di bawah panel pengeditan yang bertuliskan "Schema App Structured Data:"

Biasanya plugin akan menambahkan jenis markup schema terbaik.

Tapi di sinilah mengetahui dasar-dasar data terstruktur akan sangat berguna. Anda dapat meninjau markup dan membuat perubahan yang sepertinya tidak pada tempatnya.

Jika Anda ingin mengedit markup, klik ikon pensil di kanan bawah.

Cara Menambahkan Data Terstruktur ke Website Anda

Juga, perhatikan bagaimana bagian kiri atas kotak menentukan JSON-LD. Itulah yang Anda inginkan.

Itu pluginnya singkatnya. Ini sangat mudah digunakan, jadi jika Anda menggunakan WordPress, sebaiknya gunakan ini.

2. Menggunakan Pembantu Markup Data Terstruktur Google

Saya tahu banyak dari Anda tidak menggunakan WordPress, jadi inilah metode lain untuk menambahkan data terstruktur yang sebenarnya cukup sederhana.

Metode ini akan bekerja untuk situs manapun, tidak peduli di mana Anda meng-host atau jenis situsnya.

Google menyediakan Pembantu Markup Data Terstruktur untuk membantu para webmaster menambahkan markup skema ke situs mereka tanpa kerumitan apa pun.

Ini mudah digunakan. Pertama, buka halaman Pembantu Markup Data Terstruktur.

Pastikan tab situs web dicentang.

Yap, Anda juga bisa menandai email dengan alat ini.

Selanjutnya, copy dan paste URL halaman yang ingin Anda mark up. Tempelkan di kotak URL di bagian bawah laman.

Jika Anda hanya memiliki HTML, pilih tag HTML dan tempel kode Anda di dalam kotak.

Selanjutnya, pilih salah satu dari sepuluh kategori yang disediakan Google. Pilihan ini bisa sedikit membatasi, tapi Anda akan paling sering menemukan konten Anda termasuk salah satu dari sepuluh kategori ini.

Karena saya menggunakan entri blog untuk contoh ini, saya akan memilih "artikel".

Bila Anda telah melakukan semua itu, klik "Start Tagging".

Di halaman berikutnya, Anda akan melihat dua panel. Panel di sebelah kiri adalah konten Anda (halaman atau kode HTML Anda), dan panel di sebelah kanan adalah tool marka schema.

Untuk menandai sesuatu, sorot di panel kiri.

Misalnya, untuk menandai judul artikel, sorot dengan mengklik kiri dan seret pada teks yang ingin Anda sorot. Anda akan melihat kotak pop up yang akan memberi Anda pilihan untuk tag markup yang berbeda.

Karena ini adalah nama artikelnya, pilihlah tag markup "Name".

Anda akan melihat perubahan yang tercermin di panel sebelah kanan di bawah "Item Data Saya".

Jika Anda ingin menandai sebuah gambar, klik pada gambar dan pilih "Image" dari kotak yang muncul.

Itulah dasar-dasar Pembantu Markup Data Terstruktur. Prosesnya sama saja tidak peduli jenis konten yang ingin Anda mark up.

Di panel "Item Data Saya", Google mencantumkan semua elemen utama yang ingin Anda mark up.

Anda tidak perlu menandai semua elemen ini, tapi saya akan merekomendasikannya.

Dengan begitu, Anda dapat memastikan bahwa Anda menciptakan markup paling menyeluruh yang Anda bisa. Ini akan memberi Anda keuntungan terbesar.

Setelah selesai menandai semuanya di halaman Anda, klik "Buat HTML" di pojok kanan atas.

Inilah langkah penting. Di kotak kedua dari kiri, klik untuk membuka dan pilih "JSON-LD" dan bukan microdata.

Pastikan Anda melakukan ini karena JSON-LD adalah tipe data terstruktur yang disukai Google.

Copy dan paste kode yang dihasilkan. (Sebaiknya biarkan halaman ini terbuka jika Anda perlu menyalinnya lagi.

Semuanya sudah cukup mudah sejauh ini, tapi pada tahap ini, bisa jadi sedikit rumit.

Itu karena Anda harus menambahkan markup ke situs Anda, yang seringkali merupakan bagian tersulit dari proses ini.

Pada dasarnya, markup skema ini (ditulis dalam HTML) perlu masuk ke kode sumber Anda.

Jika situs Anda hanya memiliki file halaman statis, sangat mudah untuk menempatkan markup di situs Anda. Klik tombol "Download" di pojok kanan atas.

Selanjutnya, masuk ke kode sumber untuk halaman spesifik ini. Hapus kode yang sekarang dan tempel kode baru ini di tempatnya.

Tapi jika situs Anda memiliki halaman non-statis, itu akan menjadi lebih sulit. Dan sayangnya, ini adalah kasus sebagian besar sistem manajemen konten (CMS).

Ketika sampai pada penerapan data terstruktur, WordPress adalah salah satu CMS yang lebih sulit digunakan karena memecah konten Anda.

Anda memiliki akses ke body copy dan kode di editor halaman Anda, namun header untuk setiap halaman terdapat dalam file miliknya sendiri.

Beberapa markup schema perlu masuk ke header. Itu berarti Anda harus membuka file tema dan memasukkan kode secara manual.

Anda berpotensi mengacaukan situs Anda jika Anda melakukan ini dengan cara yang salah . Bahkan jika Anda memiliki backup situs, masih sangat menyakitkan jika situs Anda rusak.

Oleh karena itu, sebaiknya Anda menyewa pengembang jika harus pergi ke rute ini.

Jika Anda khawatir dengan ini, Anda bisa memasukkan skema ini ke dalam kode untuk salinan tubuh.

Kesimpulan

Jika Anda takut dengan istilah "data terstruktur" di awal artikel ini, semoga saya bisa membuat Anda merasa nyaman.

Ini jauh lebih sederhana daripada yang pertama, dan ini adalah praktik terbaik yang harus Anda mulai lakukan hari ini.

Percayalah, saya sering tergoda untuk mengabaikan teknis SEO. Terkadang dibutuhkan beberapa saat untuk diimplementasikan, dan lain kali saya tidak merasa seperti itu.

Tapi saya tetap melakukannya karena saya tahu ini akan membantu situs saya dalam jangka panjang.

Jika Anda ingin situs Anda berada di sekitar untuk sementara waktu, ada baiknya waktu Anda untuk mempelajari dasar-dasar data terstruktur dan menandai situs web Anda.

Saya sudah mengatakan ini sebelumnya dan saya akan mengatakannya lagi: Semua SEO adalah strategi jangka panjang .

Anda harus bersedia untuk dimasukkan ke dalam pekerjaan sekarang sehingga Anda bisa mendapatkan imbalan nanti.

Apakah itu berarti Anda harus menunggu bertahun-tahun agar SEO Anda berlaku? Tidak semuanya. Tapi tidak ada kesuksesan dalam semalam dengan SEO.

Itu berlaku untuk data terstruktur juga. Jika Anda meluangkan waktu sekarang untuk menerapkannya di situs Anda, Anda akan melihat hasil yang nyata dalam jangka panjang.

Related Posts

0 komentar:

Posting Komentar