4 Sifat Utama Pengusaha yang Sangat Sukses

shares |

4 Sifat Utama Pengusaha yang Sangat Sukses
Mark Zuckerberg memulai Facebook sebagai situs sederhana untuk kembali ke teman sekelas. Pendiri Nike Phil Knight menyebut perusahaan sepatu yang sekarang ada di mana-mana sebagai. Instagram dimulai dengan satu filter foto untuk membuat penggunanya menjadi fotografer yang kurang beruntung.

Anda mungkin tidak bisa meramalkan kesuksesan mereka saat itu, tapi hari ini, semua gagasan ini telah berubah menjadi titans global bernilai miliaran dolar.

Karena semuanya dimulai begitu sederhana, saya akan mengajukan pertanyaan ini: Apakah Anda memiliki "gagasan gila" dari diri Anda sendiri, dan pernahkah Anda mempertimbangkan mengubahnya menjadi bisnis yang matang?

Sementara saya tidak bisa menjawab pertanyaan itu untuk Anda, saya dapat memberi tahu Anda apa yang membuat Mark Zuckerberg dan sejenisnya menjadi pendiri dan pengusaha yang efektif dan sukses.

Dan siapa tahu jika Anda melihat beberapa sifat ini dalam diri Anda, mungkin sudah waktunya untuk membersihkan "ide gila" itu dan mulai bekerja membangun bisnis Anda sendiri!

4 Sifat Pengusaha yang Sangat Sukses

1. Pengusaha tangguh

Di LinkedIn, ada pepatah bahwa CEO Jeff Weiner sering melempar , dipinjam dari "Pelatih K" legendaris di Duke University: "Next Play". 

Pikirannya adalah, jika Anda melewatkan tembakan terbuka lebar, jangan berhenti untuk berkubang atau mengeluh Anda tidak punya waktu. Sebagai gantinya, angkat dirimu, maju ke pertahanan, dan lanjutkan ke permainan berikutnya. 

Di dunia startup, jika Anda ingin menyalakan lampu, Anda harus bisa terdorong di bawah tekanan. Apakah masalah besar baru saja berhasil masuk, atau Anda sedang mempertimbangkan biaya yang besar dan tak terduga, Anda harus bisa menekan tombol reset dan menyerang permainan berikutnya dengan harga 100%. 

2. Pengusaha siap mengambil risiko

Elon Musk adalah salah satu pengusaha yang sangat sukses. Entah itu SpaceX, Tesla, atau SolarCity, tujuannya sama: untuk menyelamatkan umat manusia. Dia benar-benar digerakkan oleh misi, dan dia bersedia mengambil risiko gila untuk mewujudkannya. 

Misalnya, untuk mendapatkan SpaceX dan Tesla dari lapangan, Musk menghabiskan hampir seluruh kekayaannya dari penjualan PayPal ($ 165 juta) dan menginvestasikannya ke dalam kedua bisnis ini walaupun hal itu sama sekali mungkin keduanya akan gagal. 

Dia pergi dari jutawan ke uang tanpa uang (dan akhirnya kembali lagi) karena ia bersedia mengambil risiko yang diperhitungkan untuk melihat mimpinya membuahkan hasil. 

Sementara saya tidak menasihati Anda untuk mengambil hipotek lain di rumah untuk mendukung bisnis Anda, sedikit pengusaha berhasil mencapai puncak tanpa menghadapi beberapa momen membuat-atau-istirahat dan Anda harus siap melakukan sama.

3. Pengusaha relawan untuk pekerjaan keras

Jika Anda ingin sukses dalam startup, Anda harus siap mengangkat tangan Anda, menggulung lengan baju Anda, dan mengatasi pekerjaan yang tidak ada orang lain yang mau melakukannya.

Inilah pelajarannya: apakah Anda ingin memulai perusahaan sendiri, Anda menginginkan judul yang lebih baik, atau Anda hanya tertarik dengan gaji yang lebih besar, cara terbaik untuk menaikkan alis dan meningkatkan karir Anda adalah menjadi sukarelawan untuk hal-hal yang sulit. 

Mereka pasti tidak takut gagal. Sebenarnya, banyak perusahaan yang sukses dan inovatif ( seperti Google ) mendorong orang untuk gagal, pola pikirnya adalah bahwa jika Anda tidak gagal, Anda tidak berusaha. 

Mereka merangkul mantra "gagal cepat", karena semakin cepat Anda gagal, semakin banyak hal yang dapat Anda coba dan semakin banyak bukti yang Anda miliki bahwa Anda mendorong batas Anda. 

Ketergantungan pada kegagalan ini membuat perusahaan-perusahaan seperti Google menjadi yang terdepan dalam inovasi selama bertahun-tahun.

Sara Blakely, Pendiri Spanx (dan miliarder wanita termuda buatan sendiri di Amerika) adalah manifestasi sempurna dari mantra ini. Bekerja sebagai salesman faks dari pintu ke pintu saat itu, Sara (tidak berhasil) mencari pantyhose yang akan bekerja dengan gaya hidup wanita modern. Pada usia 27, Sara menginvestasikan tabungan hidupnya, $ 5.000, menjadi konsep kaus kaki dari desainnya sendiri. 

Sisanya adalah sejarah. Sara mendirikan Spanx, dan dalam proses menghasilkan kekayaan senilai lebih dari $ 1 miliar. 

Pada masalah kegagalan, Sara memiliki satu nasihat: "Sangat penting untuk bersedia melakukan kesalahan. Hal terburuk yang bisa terjadi adalah Anda menjadi mudah diingat. "

4) Yang terpenting, mereka tidak pernah kehilangan gairah, dan mereka tidak pernah berhenti bermimpi

Passion adalah segalanya ketika harus merencanakan kesuksesan. Orang-orang Zuckerberg di dunia tidak sampai di puncak dengan mengejar gaji mereka sampai di sana dengan memberi makan semangat mereka dan berusaha mewujudkannya. 

Gairah tidak boleh terbatas pada produk, meskipun itu harus diikatkan ke dalam misi. Steve Jobs tidak bergairah tentang komputer, dia sangat menyukai bagaimana Apple dapat mengganggu industri komputer yang sembrono dan mapan dan memberdayakan setiap orang untuk menjadi diri mereka yang paling kreatif . 

Seperti yang dikatakan Zuckerberg, "Jika Anda hanya mengerjakan hal-hal yang Anda sukai dan Anda sukai, Anda tidak perlu memiliki rencana induk dengan bagaimana segala sesuatu akan berjalan keluar." 

Tidak ada cara untuk mengetahui secara pasti apakah "ide gila" Anda akan sukses. Yang mengatakan, satu-satunya cara pasti untuk mengetahuinya tidak akan berhasil adalah membiarkannya mengumpulkan debu di belakang pikiran Anda.

Related Posts

0 komentar:

Posting Komentar